Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji

Sambaskini.com, PONTIANAK — Gubernur Kalbar Sutarmidji memberikan ketentuan kepada masyarakat yang hendak melaksanakan kegiatan di luar rumah, dalam rangka Kalbar menuju new normal.

Diantaranya tidak membuat kerumunan serta wajib menggunakan masker.

Menurutnya, bagi siapa saja melanggar dengan tetap berkerumun dan mengadakan kegiatan yang membuat masa akan dibubarkan dan akan ditindak tegas.

Serta bagi masyarakat yang ke pasar untuk belanja maupun yang berdagang jika tidak memakai masker juga akan ditindak.

“Bagi masyarakat yang keluar rumah tanpa masker akan diisolasi di GOR atau di rumah susun selama tiga hari sebagai sanksi,” katanya

“Dan yang masih ngeyel akan dijadikan relawan di kamar jenazah. Itu yang akan kita lakukan untuk kebaikan bersama,” jelasnya.

Ia mengatakan bahwa semuanya sudah tahu pola dan bisa mendeteksi terkait Covid-19 dan yang banyak adalah mereka yang punya penyakit bawaan.

Jadi parahnya bukan karena Covid-19, tapi penyakit bawaan yang membuat imunnya rendah.

“Saya berharap semua tetap menjaga jarak, gunakan masker, cuci tangan, dan cuci pakaian kalau pulang ke rumah,” ucapnya.

Ia mengatakan paling lama pertengahan bulan depan di Kalbar akan melaksanakan kegiatan seperti biasanya yang dimulai dari rumah ibadah dari Jumat depan sudah normal sepeti biasa tapi tetap menjaga jarak.

“Saya minta Masjid jangan gunakan kotak amal berjalan. Kalau dapat pakai tanggokan karena kalau kotak berjalan rawan banyak yang megang.”

“Jadi kotak amal jangan diedarkan cukup nanggok saja. Dalam satu bulan yang tanggok jangan diganti dan biarkan saja.”

“Setelah sebulan akan dirapid test untuk melihat hasilnya. Jika non reaktif berarti tidak apa-apa,” jelasnya.

Selain itu pihak masjid juga harus menyiapkan masker dan ke depan harus lebih disiplin.

Selain itu untuk kesiapan APD tenaga medis untuk di Kalbar masih ada 20 ribu dan masih cukup untuk 20 hari.

Jadi dalam sehari bisa digunakan 1000 pcs perhari.

“Mudah-mudahan bantuan dari pengusaha dan dari pihak lainnya ini membuat kesiapan lebih baik di bidang menangani penyakit yang ada,” pungkasnya.(why)

Sumber: Tribun Pontianak