Karolin Margret Natasa, Bupati Kabupaten Landak

Sambaskini.com, SAMBAS — Bupati Landak, Kalimantan Barat Karolin Margret Natasa mengajak masyarakat petani di kabupaten itu untuk menjadikan bidang pertanian sebagai sumber ekonomi masyarakat.

“Hari ini kami hadir lagi untuk melihat benih yang kita bagi kemarin dan akan ditanam. Saya memang fokus pada pertanian dan perkebunan, karena menurut Saya merupakan salah satu yang penting bagi masyarakat kita, bagaimana bisa terus meningkatkan pertanian di tempat kita dan menjadi sumber ekonomi bagi ibu dan bapak,” kata Karolin saat melakukan tanam perdana padi varietas unggul Inpari 42 di Desa Serimbu, Kecamatan Air Besar, bersama Dandim 1201/Mempawah, Kepala Dinas Pertanian, Perikanan dan Ketahanan Pangan kabupaten Landak, Camat Air Besar bersama Kelompok Tani dan masyarakat, Kamis.

Pada tanam perdana padi varietas unggul Inpari 42 berlokasi di persawahan Medi dengan luas satu hamparan areal yang di tanam seluas 50 hektare serta menjadi lahan percontohan bagi masyarakat di Kecamatan Air Besar dengan produk benih padi unggul yakni Inpari 42.

Karolin menyampaikan bahwa beberapa waktu lalu Pemerintah Kabupaten Landak sudah memberikan bantuan benih padi unggul Inpari 42 dari Kementerian Pertanian sebanyak 832 ton kepada kelompok tani pada seluruh Kecamatan di Kabupaten Landak termasuk di Kecamatan Air Besar.

Dia juga menjelaskan untuk varietas padi Inpari 42 dapat memperpendek masa tanam yakni dari tanam sampai panen hanya sekitar 112 hari. Selain itu, potensi pertanian yang ada di Kecamatan Air Besar yang berjalan sudah baik ini dapat terus ditingkatkan terutama pada Indeks Pertanamannya.

“Saya tidak bosan-bosannya mengingatkan para petani untuk terus meningkatkan produktivitasnya, baik secara intensifikasi yang menanam 1 hektare bisa panen 1 ton Saya berharap ke depan bisa panen 3 sampai 5 ton, ataupun ekstensifikasi yakni lahan-lahan yang belum mampu digarap mudah-mudahan bisa digarap juga,” kata Karolin yang juga Sekretaris DPD PDI Perjuangan Kalimantan Barat.

Di Desa Serimbu memiliki 17 kelompok tani yang menghimpun 296 orang anggota dengan luas lahan persawahan seluas 135 hektare yang fungsional dan 276,9 hektare lahan potensial dan masih melakukan penanaman secara tradisional.(why)

Sumber: Antara news